Kecewa Pelayanan IGD RS Graha Permata Ibu Depok

Disclaimer: Sebelumnya saya sudah submit keluhan melalui websitenya namun sampai saat ini tidak ada follow up sama sekali dari pihak RS sehingga saya terpaksa menuliskannya di sini. Oh ia, saya telepon ke RS tidak ada yang menjawab telepon saya ketika saya bilang mau complain.

Depok, 14 September 2015

23.00

Izzan demam lagi.

Ketika diminumkan obat demam, tiba-tiba matanya mengarah ke atas dan ketika dipeluk badannya kejut-kejut sebentar.

Panik, bangunin pengasuh Izzan, gak ganti baju, gak bawa apapun, bahkan gak sempat pakai kacamata, yang penting harus ke RS segera! Untungnya suami izin pulang cepat dan kami akhirnya ke RS Graha Permata Ibu Depok karena paling dekat dengan rumah kami.

Di dalam mobil, Izzan diam saja namun mata tetap ke atas, ditepuk-tepuk tidak bereaksi dan tiba-tiba di tengah perjalanan terdengar suara “grooook” dan habis itu tidak bersuara lagi (tambah panik). Pengasuh Izzan di jok belakang sudah menangis dan memanggil-manggil Izzan, saya yang berusaha mengatasi panik malah tambah panik.  Tiba di RS, saya sempat salah turun karena tidak pakai kacamata, sambil lari-larian saya pun mencari UGD dan akhirnya ada security yang datang membantu.

Sampai di UGD, saya langsung membaringkan Izzan dan Izzan langsung dipasangi selang oksigen. Setelah itu dokter jaga keluar dari kamar untuk memeriksa Izzan. Selesai diberikan obat, Izzan sudah bersuara, mengigau dan menggesekkan gigi-giginya satu sama lain (greget-gregetin gigi), saya langsung lapor dokter dan suster, kemudian mereka bilang “Gak apa-apa, itu efek dari demamnya” (dalam hati: kok kayaknya saya harus melakukan sesuatu, tapi apa saya tidak tahu?). Ternyata itu adalah efek dari stip dan mulutnya harus diganjal sesuatu agar lidahnya tidak tergigit (saya baru tahu setelah keluar dari RS dan dapat bbm dari ibu dan tetangga).Di sini saya sudah mulai kesal “KENAPA DOKTER/SUSTER TIDAK MEMBERITAHU SAYA UNTUK MENYUMPAL SESUATU DI MULUT IZZAN. KALAU KENAPA-KENAPA MEMANGNYA MEREKA MAU BERTANGGUNG JAWAB?”

Setelah itu Izzan dikompres pakai air dingin, tapi setau saya jika sedang demam, kompres menggunakan air hangat. Kok mereka pakai air dingin yang sepertinya air keran? Kemudian ketika Izzan BAB, mereka hanya memberikan tisu dan sama sekali TIDAK MEMBANTU kami membersihkannya, padahal di RS JMC (RS langganan kami) mereka akan membantu pasien/keluarga pasien jika pasien BAK/BAB di kasur.

Ketika menunggu perkembangan Izzan, dokter menghampiri saya sambil berdialog dan dia berdialognya dengan MUKA JUDES dan OMONGAN yg KERAS sambil BENTAK (mungkin istirahatnya terganggu atau entahlah) :

Dokter: Ibu tahu dari mana kalau anak ibu panas?

Me: Ya tahu lah dok, suhu badannya kan panas! (Gak penting banget lah saya lagi panik gini diceramahin. Harusnya dokter ikut menenangkan saya)

Dokter: Ibu harusnya cek pakai termometer! (Ya iyalah itu juga saya tahu!) Trus sekarang Ibu gak bawa minum?

Me: Enggak dok (Wong saya buru-buru ke RS). Gampang kok, kami bisa beli minum di kantin RS atau minimarket deket sini

Dokter: Ya udah, kasih minum dia! Air putih atau susu (sambil melengos ke dalam ruangannya)

Ketika saya ingin meminumkan Izzan, datanglah suster.

Suster: Ibu! Jangan diberi minum!

Me: Lho kenapa sus? Kata dokter tadi anak saya harus dikasih minum

Suster: Kalau lagi kayak gini gak boleh dikasih minum, bla bla bla (dia menceramahi saya) nanti anak ibu bisa lewat . Kalaupun Ibu mau kasih dia minum, posisinya gak gitu, harus dibangunkan!

(Kok bisa-bisanya suster bisa ngomong kaya gitu di tengah kepanikan kami)

Me: Diam saja daripada marah-marah di UGD. (Padahal tadi saya juga akan membangunkan posisi Izzan, hanya saja si suster-sok-tahu ini tidak melihatnya.)

Setelah saya mengalami sendiri, ternyata benar apa kata orang-orang bahwa RS ini SANGAT TIDAK DIREKOMENDASIKAN. Dokter dan susternya judes, pelayanannya payah, bahkan suster pun tidak mau bantuin membuang diapers ketika kami bersiap pulang dan saya paling tidak suka omongannya yang ngawur. RS ini juga terkenal dengan mahalnya, tapi tidak sebanding dengan pelayanannya.

Pagi harinya saya langsung membawa DSA langganan Izzan di Jakarta Medical Center dan sesudah bertemu dengan dr Rebeca Izzan berangsur membaik, dr Rebeca pun dengan sabar menjelaskan demam dan kejang pada anak.

Jika ada yang kenal dengan manajemen RS Graha Permata Ibu, tolong sampaikan keluhan saya demi pelayanan RS yang lebih baik sehingga kesehatan masyarakat juga terjamin. Saya sudah berusaha menyampaikan langsung kepada mereka tapi hasilnya NIHIL.

18 comments

    • mwulan says:

      Kecewa gimana Mas Dony ?
      Kayanya RS ini belum punya standar pelayanan ya, kadang dapat yang pelayanannya baik, kadang jelek banget kaya yang pernah saya rasakan di UGD-nya.

    • mwulan says:

      Hi Ben,

      Kemarin aku dapat info di Twitter, terkait pelayanan di RS, laporkan saja ke layanan pengaduan Kemenkes RI: 1500567

      Regards,
      Wulan

      • asti says:

        Saya juga sangat n sangat kecewa dgn pelayanan gpi, anak saya dirawat yg jaga saya sama anak yg pling gede masa Tiba2 ada kebijakan baru bahwa yg menunggu pasien 1 orng sedangkan yg lain ada 2 smpe 3 orng..dan memang betul anak sy lg diare td ada yg membantu 1 pun suster nya sedangkan sy kerepotan anak sy bab nebus ke sepre dll.

        • mwulan says:

          HI Mba Asti,

          Iya ya aku sering denger keluhan di RS GPI dan parahnya mereka tidak punya jalur complain.
          Saya telepon untuk complain ke RS malah diputar-putar.
          Padahal saya bayar full ke RS itu (tidak BPJS ataupun asuransi), ga kebayang sih kalau bpjs perlakuannya kek mana.
          Oh ia Kemarin aku dapat info di Twitter, terkait pelayanan di RS, laporkan saja ke layanan pengaduan Kemenkes RI: 1500567

          Regards,
          Wulan

  1. Sri says:

    Awal nya saya g percaya dg komplen2an di sini,tp skrg saya merasakan kekecewaan dr rmh sakit GPI tepatnya tgl 21 sept 2017 , kbetulan hari ini tgl merah th baru islam jd pendaftaran di unit IGD dg keluhan batuk dan itu saya bayar dg pribadi,tdk dg asuransi atau BPJS,memang awalnya lgsg ditangani di IGD (ditensi),saya minta lab dan radiologi,untk hasil radiologi tdk bisa dikeluarkan di hari yg sama saya hrus nunggu 2 hari,yg bikin kecewanya,stelah semua pemeriksaan selesai,saya sdh disuruh pulang,dan tdk ada lg biaya2 yg saya hrus bayar,TAPI sesampainya saya di rumah saya di tlp dr pihak rs GPI bilang biaya dokter dan admin blm dibayar,yg anehnya knp tdk lgsg di bilang stelah pemeriksaan slse xan kno bisa bilang sdh tdk ada biaya lg,pdhal sblm lab dan radiologi itu hrs dibayar dulu dan semua itu sudah di bayar,kecewa sekali saya dgn pelayanannya,emang dikira rumah saya deket dr GPI,saya tlp ke rs GPI sllu sibuk,pengennya saya transfer aja

  2. Defti says:

    Rumah sakit yang tidak saya rekomendasikan karna pelayanannya tidak bagus…Anak saya dua2nya dirawat di Kelas 1 mulai 24 oktober 2017. Saya minta ganti sprei yang sudah 2 malam dan sudah kotor karna ompol yg bocor dan bekas BAB yg tembus tapi dijawab nanti diganti kalo ada stok sprei yg baru.. namun sampai 2 hari 2 malam tidak diganti spreinya. Sehabis mengelap mandi anak saya dua2nya air bekasnya tidak dibuang dan waslap serta air kotornya tidak dibereskan..dibilang nanti perawat yg pagi yg membereskan..tp perawat pagi tidak membereskan..Perawatnya tidak mau membantu. Perawatnya tidak bekerja secara profesional. Saya sungguh kecewa.

    • mwulan says:

      Halo Defti,
      Terima kasih sudah berkunjung dan komen. Apakah perihal ini sudah disampaikan ke pihak RS?
      Kalau saya complaint via telepon dan websitenya mereka tapi tidak digubris 🙁
      Akhirnya keluarlah keluh kesah di sini 🙁

  3. Umu Kholifah says:

    Ibu Wulan, barangkali bisa dicoba utk menyampekan komplain ke nomer ini : +6282123456809 dg Ibu Syifa Humas RS GPI.

    Sy pasien GPI sejak 2006 hgga skrg.
    Memang benar ada bbrp hal terkait pelayanan GPI yg tidak memuaskan, spt pelayan perawat Poliklinik yg judes dan krg informatif, dokter poli srg telat tdk sesuai jadwal. Namun di sisi lain buat sy pribadi ckp puas utk pelayanan rawat inap GPI, perawatnya relatif lbh baik dr pd yg di poli. Untuk sy dan keluarga memilih GPI krn pertimbangan akses yg mudah.

    Semoga info nomer telpon td bermanfaat. Salam kenal

    • mwulan says:

      Halo Ibu Umu Kholifah,
      Salam kenal juga!

      Terima kasih atas infonya, kejadian yang saya alami 2,5 tahun yang lalu sepertinya dan
      saya sudah gak ke GPI lagi sih untuk berobat, sudah kecewa dan trauma dengan pelayanan di IGD-nya.
      Udah gitu saya kecewa mereka ga punya jalur complaint, sampai akhirnya saya nulis di sini.
      Sayang sekali RS yang punya fasilitas bagus, lokasi strategis tapi pelayanannya seperti itu.
      Mudah-mudahan mereka mau dan bisa improve layanan dll.

  4. Dino says:

    Iya, sy juga pernah punya pengalaman ke dr. Gigi disana yg kurang enak, si dr. Minim penjelasan & pelayanan adm yg lama, padahal waktu itu minim pasien (lelet sekali kerjanya).
    Tp karena posisi rs yg dekat rumah, berharap bgt ada perbaikan. Tks ummu kholifah sharing nomornya, sepertinya sy akan rajin mengkritisi pelayanan disana utk perbaikan rs tsb.

    • mwulan says:

      Halo dino.hijrah terima kasih sudah komen.
      Benar sekali, mudah-mudahan ada perbaikan pelayanan dari RS tsb karena RS tbs juga paling dekat dari rumah saya…

  5. Habibiyah says:

    Alhamdulillah blm pernah bahkan jgn Pernah ngalamin,, dan lahir disesar pakai asuransi sunter dan dokternya fine2 aja. Klo ke poliklinik pakai bpjs jg pelayanannya sma aja kaya pribadi Cuma klo telat dr jadwal sering.

  6. Lusci says:

    Alhamdulillah lahiran anak kembar pakai bpjs dapet pelyanan yang baik banget di gpi . Susternya dokternya sama yang gantiin seprei setiap hari tanya mau ganti enggak bu , saya bilang enggak usah . Sampe mau pulang dapet pelayanan baik banget .

    Mungkin lagi dapet yang baik ya , semoga gak pernah dan gak pernah dapet yang enggak baik.

    • mwulan says:

      Alhamdulillah, akhirnya ada testimoni positif di RS GPI.
      Btw, selamat ya Mba Luscci atas kelahiran anak kembarnya. Semoga tumbuh menjadi anak yang cerdas dan sehat. Amiiinnnn

Leave a Reply